Sunday, May 21, 2017

Manfaat dan kegunaan Vanadium

Manfaat dan kegunaan Vanadium - Unsur kimia yang diwakili oleh simbol V dan dengan nomor atom 23 adalah vanadium. Vanadium memiliki warna perak keabu-abuan. Vanadium termasuk kedalam logam lunak. Vanadium terjadi secara alami dalam 65 mineral yang berbeda dan dalam deposito fosil.

Manfaat dan kegunaan Vanadium

Vanadium diekstrak sebagian besar dari debu minyak berat atau sebagai produk sampingan dari pertambangan uranium. Hal ini diproduksi di Cina dan Rusia dari baja peleburan terak (produk yang diperoleh dari peleburan dari bijih o memisahkan fraksi logam). Ion vanadium ditemukan di beberapa organisme sebagai racun. Vanadium adalah mikronutrien (zat gizi yang dibutuhkan oleh makhluk hidup sepanjang hidup mereka dalam jumlah kecil.) Penting bagi manusia dan mamalia lainnya.

Siapa penemu Vanadium?


Pada tahun 1801, ahli mineral dari Meksiko yang bernama Andres Manuel Del Rio menemukan bahan yang ia sebut ”brown lead”. Dia kemudian mengganti nama senyawa ini sebagai erythronium yang berarti merah dan itu diberinama demikian karena unsur ini berubah merah saat pemanasan. Di sisi lain dari dunia, seorang ahli kimia Swedia bernama Nils Gabriel Sefstrom mengisolasi bahan baru dari bijih besi yang ia beri nama vanadium untuk menghormati dewi kecantikan dan kesuburan. Dalam studinya, ia menemukan bahwa vanadium menghasilkan banyak senyawa kimia yang berwarna indah.

Pada tahun 1831, seorang ahli geologi bernama George William Featherstonhaugh menyarankan bahwa vanadium harus diganti sebagai “rionium” setelah Andres Manuel Del Rio. Namun, usulan itu ditolak. Pada akhirnya, nama vanadium dipilih. Isolasi logam vanadium dari bijih lainnya ditemukan menjadi sulit. Pada tahun 1927, vanadium murni diekstraksi dengan mereaksikan vanadium pentoksida dengan kalsium. Vanadium pertama kali digunakan dalam skala besar di industri baja. Itu digunakan untuk membuat sasis model mobil ford T.

Darimana Sumber Vanadium?


Estimasi total sumber daya vanadium sekitar 63 juta ton. Beberapa deposito batuan memiliki vanadium sebagai unsur jejak mereka dan vanadium juga ditemukan sebagai produk sampingan dari operasi pertambangan. Vanadium juga ditemukan dalam magnetit yaitu deposito oksida besi. Besi oksida juga sangat kaya unsur vanadium. Hal ini juga ditemukan dalam bauksit (bijih aluminium), jumlah tinggi mineral bantalan fosfat, dan batupasir (dengan kandungan uranium yang tinggi). Vanadium juga ditemukan dalam deposit yang kaya karbon seperti batubara, serpih minyak, minyak mentah, dan pasir tar. Unsur jejak ini ditemukan dalam tubuh manusia. Vanadium adalah unsur penting untuk ascidian, juga dikenal sebagai penyemprot laut. Konsentrasi vanadium adalah satu juta kali lebih tinggi dari konsentrasi vanadium dalam air laut. Vanadium juga terdapat dalam berbagai jenis jamur dan alga. Kekurangan vanadium mengakibatkan pertumbuhan berkurang dan gangguan reproduksi.

Apa Aplikasi Vanadium?


Vanadium murni merupakan logam lunak. Namun, ketika paduan atau dikombinasikan dengan logam lain seperti besi, menjadi kuat dan keras. Sifat unik vanadium ini digunakan dalam membuat paduan (kebanyakan paduan baja). Paduan ini dibuat menjadi alat dan bahan konstruksi. Vanadium paduan dengan besi menghasilkan baja karbon, paduan rendah baja kekuatan tinggi, baja perkakas dan baja paduan penuh. Paduan keras dan kuat digunakan dalam pelapisan baja. plating ini digunakan dalam kendaraan militer dan produk survivability lainnya. Hal ini juga digunakan untuk membuat bagian-bagian mobil seperti batang piston dan poros engkol. Vanadium baja memiliki kekuatan untuk mendukung berat badan besar. Oleh karena itu, digunakan sebagai bingkai atau kerangka untuk bangunan bertingkat tinggi. Vanadium pentoksida penting dalam produksi kaca dan keramik. Hal ini juga digunakan sebagai katalis kimia. Vanadium juga digunakan untuk mewarnai kain.

Apa manfaat kesehatan dari Vanadium?


Beberapa penelitian pada manusia menunjukkan bahwa vanadium dapat menurunkan kadar gula darah dan meningkatkan sensitivitas terhadap insulin pada penderita diabetes tipe 2. Namun, dosis yang digunakan dalam studi ini jauh di atas tingkat asupan atas yang dapat ditoleransi. Oleh karena itu, para ilmuwan tidak yakin jika mengambil vanadium di level tersebut dapat aman. Vanadium juga diiklankan sebagai suplemen olahraga untuk meningkatkan kinerja tetapi tidak ada bukti yang cukup untuk membuktikan bahwa ia bekerja. Bahkan, satu percobaan klinis memeriksa penggunaan vanadium pada atlet tidak menemukan manfaat sama sekali dan kontroversial. Vanaduim jika diperlukan harus diambil hanya bila diresepkan oleh dokter. Biasanya 30-60mg dari vanadyl sulfat adalah dosis harian sebagai suplemen.

Apa efek samping dari Vanadium?


Vanadium dapat meningkatkan risiko pendarahan saat diambil dengan obat-obatan seperti Clopidogrel (Plavix), Warfarin (Coumadin), Heparin, Aspirin dan juga ketika diambil dengan obat untuk diabetes karena vanadium dapat menurunkan kadar gula darah. Orang yang memakai obat untuk menurunkan gula darah juga bisa menjadi berisiko mengembangkan gula darah rendah atau hipoglikemia.

Artikel Terkait

Saat ini saya mengelola blog yang beralamat di Iumari, salam kenal dan sehat selalu.